ORANG MISKIN YANG TIDAK BERHAK UNTUK DIBERI ZAKAT

📝💡📚
ORANG MISKIN YANG TIDAK BERHAK UNTUK DIBERI ZAKAT
========

💎Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin rahimahullah berkata:

‏الْإِنْسَانُ الَّذِي يُنْفِقُ نَفَقَةَ الْأَغْنِيَاءِ وَهُوَ فَقِيْرٌ يُعْتَبَرُ سَفَيْهًا ويُعْتَبَرُ مُسْرِفًا وَلَا يُعْطَى مِنَ ‎الزَّكَاةِ. أَمَّا إِذَا كَانَ يُنْفِقُ نَفَقَةَ ‎الْفَقِيْرِ أَوْ نَفَقَةَ مِثْلِهِ، لٰكِنْ لَا يَكْفِيْهِ ‎الرَّاتِبُ، فَهَذَا يُعْطَى مِنَ ‎الزَّكَاةِ.

“Seseorang yang membelanjakan hartanya seperti belanjanya orang kaya padahal dia miskin, maka dia teranggap orang yang bodoh dan melampaui batas, dan dia tidak berhak untuk diberi zakat. Adapun jika dia belanja seperti belanjanya orang miskin atau orang yang semisalnya, namun penghasilannya tidak mencukupinya, maka dia berhak untuk diberi zakat.”

📚 Al-Liqaat ar-Ramadhaniyyah, hlm. 408

»Kunjungi || https://www.fawaidsolo.com/
»Channel Telegram || https://t.me/fawaidsolo

☆☆☆☆☆☆☆☆