NASEHAT TENTANG KEUTAMAAN ULAMA DAN ILMU AGAMA

๐Ÿ“—
โ—Žยป NASEHAT TENTANG KEUTAMAAN ULAMA DAN ILMU AGAMA

โž–โž–โž–โž–

๐Ÿ“ Al Imam Abul Faroj Ibnul Jauzi rahimahullah mengatakan,

ู…ู† ุงุญุจ ุงู† ูŠูƒูˆู† ู„ู„ุงู†ุจูŠุงุก ูˆูŽุงุฑูุซุง ูˆูŽูููŠ ู…ูŽุฒูŽุงุฑูุนู‡ู…ู’ ุญุงุฑุซุง ูู„ูŠุชุนู„ู… ุงู„ู’ุนู„ู… ุงู„ู†ุงูุน ูˆูŽู‡ููˆูŽ ุนู„ู… ุงู„ุฏู‘ูŠู† ููŽูููŠ ุงู„ุญูŽุฏููŠุซ ุงู„ู’ุนู„ู…ูŽุงุก ูˆูŽุฑูŽุซูŽุฉ ุงู„ุงู†ุจูŠุงุก

๐Ÿ‚ Barangsiapa yang ingin mewarisi para Nabi dan bercocok tanam di ladang-ladang mereka, hendaknya ia mempelajari ilmu yang bermanfaat, yaitu ilmu agama. Karena di dalam hadits disebutkan,

“Para Ulama adalah pewaris para nabi…”.

ูˆู„ูŠุญุถุฑ ู…ุฌูŽุงู„ูุณ ุงู„ู’ุนู„ู…ูŽุงุก ููŽุฅูู†ู‘ูŽู‡ูŽุง ุฑูŠุงุถ ุงู„ู’ุฌู†ู‘ูŽุฉ

๐Ÿ‚ dan hendaknya ia menghadiri majelisnya para ulama’, karena majelis para Ulama merupakan taman-taman surga…

ูˆูŽู…ู† ุงุญุจ ุงู† ูŠุนู„ู… ู…ูŽุง ู†ุตููŠุจู‡ ู…ู† ุนู†ุงูŠุฉ ุงู„ู„ู‡ ููŽู„ู’ูŠู†ู’ุธุฑ ู…ูŽุง ู†ุตููŠุจู‡ ู…ู† ุงู„ู’ููู‚ู’ู‡ ูููŠ ุฏูŠู† ุงู„ู„ู‡ ููŽูููŠ ุงู„ุญูŽุฏููŠุซ ู…ู† ูŠุฑุฏ ุงู„ู„ู‡ ุจูู‡ู ุฎูŠุฑุง ูŠูู‚ู‡ู‡ ูููŠ ุงู„ุฏู‘ูŠู†

๐Ÿƒ Barangsiapa yang ingin mengetahui seberapa besar perhatian Allah kepadanya, hendaknya ia melihat seberapa besar pemahamannya terhadap agama Allah. Karena di dalam hadits disebutkan,

“Barangsiapa yang Allah inginkan kebaikan untuknya, maka Allah akan pahamkan dia tentang urusan agamanya.”

ูˆูŽู…ู† ุณูŽุฃูŽู„ูŽ ุนูŽู† ุทูŽุฑููŠู‚ ุชุจู„ุบู‡ ุงู„ู’ุฌู†ู‘ูŽุฉ ูู„ูŠู…ุด ุงู„ู‰ ู…ุฌู’ู„ูุณ ุงู„ู’ุนู„ู… ููŽูููŠ ุงู„ุญูŽุฏููŠุซ ู…ู† ุณู„ูƒ ุทูŽุฑููŠู‚ุง ูŠู„ู’ุชูŽู…ุณ ูููŠู‡ูŽุง ุนู„ู…ุง ุณู„ูƒ ุงู„ู„ู‡ ุจูู‡ู ุทูŽุฑููŠู‚ุง ุงู„ู‰ ุงู„ู’ุฌู†ู‘ูŽุฉ

๐ŸŒธ Barangsiapa yang bertanya tentang suatu jalan yang bisa mengantarkannya kepada surga, hendaknya ia berjalan menuju majelis ilmu. Karena di dalam hadits disebutkan,

“Barangsiapa yang menempuh suatu jalan dalam rangka mencari ilmu (agama), maka Allah akan mudahkan jalannya menuju surga karena usahanya tersebut.”

ูˆูŽู…ู† ุงุญุจ ุงู„ุง ูŠูŽู†ู’ู‚ูŽุทูุน ุนู…ู„ู‡ ุจุนุฏ ู…ูŽูˆุชู‡ ูู„ูŠู†ุดุฑ ุงู„ู’ุนู„ู… ุจุงู„ุชุฏูˆูŠู† ูˆุงู„ุชุนู„ูŠู… ููŽูููŠ ุงู„ุญูŽุฏููŠุซ ุงุฐุง ู…ูŽุงุชูŽ ุงู„ุงู†ุณุงู† ุงู†ู’ู‚ูŽุทุน ุนู…ู„ู‡ ุงู„ุง ู…ู† ุซูŽู„ูŽุงุซ ุตูŽุฏูŽู‚ูŽุฉ ุฌูŽุงุฑููŠูŽุฉ ุงูŽูˆู’ ุนู„ู… ูŠู†ู’ุชูŽูุน ุจูู‡ู ุงูŽูˆู’ ูˆู„ุฏ ุตูŽุงู„ุญ ูŠูŽุฏู’ุนููˆ ู„ูŽู‡ู

๐ŸŒน dan barangsiapa yang ingin agar amalannya tidak terputus setelah kematiannya, hendaknya ia menyebarkan ilmu agama melalui tulisan dan pengajaran. Karena di dalam hadits disebutkan,

“Apabila seorang manusia meninggal dunia, akan terputuslah seluruh amalannya kecuali dari tiga perkara, yaitu: sedekah jariyah, ilmu yang diambil manfaatnya, dan anak yang shalih yang mendo’akannya.”

๐ŸŒŽ Sumber: ุงู„ุชุฐูƒุฑุฉ ููŠ ุงู„ูˆุนุธ (hal.55)
๐Ÿ“ Diterjemahkan oleh: Tim Warisan Salaf
โ—Channel Telegram warisansalaf
โ—Žโ—Žโ—Žโ—Žโ—Žโ—Žโ—Žโ—Žโ—Ž
๐ŸŒŽ Publikasi โ–ถย FAWAID SOLO

โ—โ—โ—โ—โ—โ—โ—โ—โ—