BERSANDAR PADA TANGAN KIRI SAAT DUDUK

โš โฌ
BERSANDAR PADA TANGAN KIRI SAAT DUDUK

๐Ÿ’Žู‚ุงู„ ุงู„ุดูŠู€ุฎ ุงู„ุนู€ู„ุงู…ู€ุฉ ู…ูู€ุญู€ู…ู€ุฏ ุจู€ู† ุตู€ุงู„ู€ุญ ุงู„ุนูู€ุซูŠู…ูŠู€ู† – ุฑุญู€ู…ู€ู‡ู ุงู„ู€ู„ู€ู‡ ูˆุบู€ูู€ุฑ ู„ู€ู‡ –
” ู‡ุฐู‡ ุงู„ู‚ุนุฏุฉ ูˆุตูู‡ุง ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุนู„ู‰ ุขู„ู‡ ูˆุณู„ู… ุจุฃู†ู‡ุง ู‚ุนุฏุฉ ุงู„ู…ุบุถูˆุจ ุนู„ูŠู‡ู… .
ุฃู…ุง ูˆุถุน ุงู„ูŠุฏูŠู† ูƒู„ุชูŠู‡ู…ุง ู…ู† ูˆุฑุงุก ุธู‡ุฑู‡ ูˆุงุชูƒุฃ ุนู„ูŠู‡ู…ุง ูู„ุง ุจุฃุณ ุŒ ูˆู„ูˆ ูˆุถุน ุงู„ูŠุฏ ุงู„ูŠู…ู†ู‰ ูู„ุง ุจุฃุณ
ุฅู†ู…ุง ุงู„ุชูŠ ูˆุตูู‡ุง ุงู„ู†ุจูŠ ๏ทบ ุจุฃู†ู‡ุง ู‚ุนุฏุฉ ุงู„ู…ุบุถูˆุจ ุนู„ูŠู‡ู… ุฃู† ูŠุฌุนู„ ุงู„ูŠุฏ ุงู„ูŠุณุฑู‰ ู…ู† ุฎู„ู ุธู‡ุฑู‡ ูˆูŠุฌุนู„ ุจุงุทู†ู‡ุง ุฃูŠ ุฃู„ูŠุชู‡ุง ุนู„ู‰ ุงู„ุฃุฑุถ ูˆูŠุชูƒุฆ ุนู„ูŠู‡ุง ุŒ ูู‡ุฐู‡ ู‡ูŠ ุงู„ุชูŠ ูˆุตูู‡ุง ๏ทบ ุจุฃู†ู‡ุง ู‚ุนุฏุฉ ุงู„ู…ุบุถูˆุจ ุนู„ูŠู‡ู… “ุงู†ุชู‡ู‰ ..”

๐Ÿ“š [ุดุฑุญ ุฑูŠุงุถ ุงู„ุตุงู„ุญูŠู† 930]

๐Ÿ’ŽAsy-syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin -rahimahullah- berkata:

“Cara duduk seperti ini disifatkan oleh Nabi -shalallahu ‘alaihi wa sallam- bahwa ini adalah CARA DUDUK ORANG-ORANG YANG DIMURKAI.

Adapun meletakkan kedua tangan ke belakang punggungnya lalu ia bersandar pada keduanya maka ini tidak mengapa. Kalaupun ia meletakkan tangan kanannya (lalu bersandar padanya), juga tidak mengapa.

Hanya saja yang disifatkan oleh Nabi -shalallahu ‘alaihi wa sallam- bahwa cara duduk tersebut adalah cara duduk orang-orang yang dimurkai adalah IA MELETAKKAN TANGAN KIRI DI BELAKANG PUNGGUNGNYA DAN MENJADIKAN BAGIAN BELAKANG TELAPAK TANGANNYA DI LANTAI LALU IA BERSANDAR PADANYA.
Maka inilah yang disifatkan oleh Nabi -shalallahu ‘alaihi wa sallam- bahwa ini adalah cara duduk orang-orang yang dimurkai.”

๐Ÿ“š [Syarh riyadhusshalihin hal.930]

โณalihbahasa:
Ustadz Abu Laits Fuad Hafizhahullah

ยป WhatsApp Fawaid Solo
ยป Channel Telegram || https://t.me/fawaidsolo

โ—โ—โ—โ—โ—โ—โ—โ—โ—