BEDA TAUBAT DAN ISTIGHFAR

BEDA TAUBAT DAN ISTIGHFAR
○○○○○○○○○

للشـيخ العلامـہ
؏ـبد العزيز بن ؏ـبد اللَّـہ بـن بـاز
ـ رحمـہ اللّـہ تـعالـﮯ ـ

ما الفرق بين التوبة والاستغفار؟

الجَـــوَابُ :

 التوبة الندم على الماضي والإقلاع منه والعزيمة أن لا يعود فيه، هذه يقال له التوبة،

● أما الاستغفار فقد يكون توبة وقد يكون مجرد كلام، يقول: اللهم اغفر لي، أستغفر الله، لا يكون توبة إلا إذا كان معه ندم وإقلاع يعني من المعصية وعزم أن لا يعود فيها، فهذا يسمى توبة ويسمى استغفار، فالاستغفار النافع المثمر هو الذي يكون معه الندم والإقلاع من المعصية والعزم الصادق أن لا يعود فيه، هذا يسمى استغفار ويسمى توبة، وهو المراد في قوله جل وعلا: وَالَّذِينَ إِذَا فَعَلُواْ فَاحِشَةً أَوْ ظَلَمُواْ أَنْفُسَهُمْ ذَكَرُواْ اللّهَ فَاسْتَغْفَرُواْ لِذُنُوبِهِمْ وَمَن يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلاَّ اللّهُ وَلَمْ يُصِرُّواْ عَلَى مَا فَعَلُواْ وَهُمْ يَعْلَمُونَ* أُوْلَئِكَ جَزَآؤُهُم مَّغْفِرَةٌ مِّن رَّبِّهِمْ وَجَنَّاتٌ تَجْرِي مِن تَحْتِهَا الأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا وَنِعْمَ أَجْرُ الْعَامِلِينَ [سورة آل عمران(135) (136)].

● فالمقصود أنه نادم غير مصر، يعني يتكلم يقول: اللهم اغفر لي أستغفر الله وهو مع هذا نادم على السيئة يعلم الله من قلبه ذلك، غير مصر عليها بل عازم على تركها، فهذا إذا قال أستغفر، أو اللهم اغفر لي، وقصده التوبة والندم والإقلاع والحذر من العودة إليها فهذا توبته صحيحة “.

📚 المصـدر [http://www.binbaz.org.sa/noor/1616]

———

💎Asy-Syaikh Al-Allamah Abdul Aziz bin Abdillah bin Baz -rahimahullah-

Soal:
Apa perbedaan antara taubat dan istighfar?

Jawab:
“Taubat itu adalah menyesal dari apa yg telah dilakukan sebelumnya, dan mencabut diri dari perbuatan itu, serta berkeinginan kuat untuk tidak kembali melakukan perbuatan tersebut. Inilah yang disebut taubat.

Adapun istighfar maka bisa saja merupakan bentuk taubat, dan bisa saja hanya sekedar ucapan semata. Seorang berkata: Ya Allah, ampunilah aku; Aku meminta ampun kepada Allah. Itu tidak menjadi sebuah taubat kecuali bila ada penyesalan, mencabut diri dari kemaksiatan, dan berkeinginan kuat untuk tidak kembali melakukannya. Maka ini dinamakan taubat juga istighfar. Istighfar yang bermanfaat, yang membuahkan hasil, adalah yang padanya terdapat penyesalan, mencabut diri dari maksiat, dan berkeinginan kuat yang jujur untuk tidak kembali. Ini yang dinamakan istighfar juga taubat. Dan inilah yang diinginkan dalam firman Allah Jalla wa ‘Ala: ‘Dan orang-orang yang mereka melakukan perbuatan buruk atau mereka mendholimi diri-diri mereka, mereka mengingat Allah; maka mereka meminta ampunan untuk dosa-dosa mereka. Maka siapakah yang dapat mengampuni dosa-dosa selain Allah. Dan pula mereka tidak terus menerus berada pada apa yang mereka melakukan dalam keadaan mereka mengetahui. Mereka itulah (bagi mereka) balasan ampunan dari Rabb mereka dan bagi mereka surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai. Mereka kekal di dalamnya dan betapa ni’matnya balasan orang-orang yang beramal sholih.’ (Ali Imran:132)

Maka maksudnya adalah dia menyesal dan tidak terus-menerus melakukannya. Yakni ia berkata mengucapkan: Ya Allah ampunilah aku; Aku meminta ampun kepada Allah. Bersama dengan itu dia menyesal atas keburukan (yang dilakukan) yang Allah mengetahui dari hatinya ada hal tersebut, dia tidak terus-menerus berada pada perbuatan itu, bahkan dia berkeinginan kuat untuk meninggalkannya. Maka orang ini apabila dia mengucapkan: Aku meminta ampun, atau Ya Allah ampunilah aku; dan tujuannya adalah taubat, menyesal, mencabut diri darinya, dan berhati-hati untuk tidak kembali, maka orang ini TAUBATNYA ADALAH TAUBAT YANG BENAR.”

📚 Sumber: [http://www.binbaz.org.sa/noor/1616]

⏳alihbahasa:
Ustadz Abu Laits Fuad Hafizhahullah

» WhatsApp Fawaid Solo
» Channel Telegram || https://t.me/fawaidsolo

●●●●●●●●●